Warning: DOMDocument::loadXML() [domdocument.loadxml]: Start tag expected, '<' not found in Entity, line: 1 in /home/jalandakwah/public_html/wp-content/plugins/premium-seo-pack/modules/title_meta_format/init.social.php on line 481
Kamis , Agustus 17 2017
Beranda » Kajian » Pejuang-pejuang Shubuh

Pejuang-pejuang Shubuh

AKHIR-akhir ini banyak sekali kaum muslimin yang mengindahkan solat lima waktu, terutama enggan melaksanakan solat berjamaah di masjid. Solat adalah rukun Islam yang nomor dua sebagai penunjang yang kokoh untuk dua kalima sahadat, Rosulullah S.A.W bersabda “

رَأْسُ الأَمْرِ الإِسْلاَمُ وَعَمُودُهُ الصَّلاَةُ وَذِرْوَةُ سَنَامِهِ الْجِهَادُ

“Pucuk urusan adalah Islam, Tiangnya adalah Sholat dan punuknya adalah Jihad”. Imam Tirmidzi, Imam Ibnu Majah dan Imam Ahmad dari Muadz bin Jabbal

Sebagai hamba Allah SWT sebaiknya kita sekuat tenaga untuk solat di Mesjid, karena sangat besar nilai faedahnya disamping amal yang sangat besar, dengan niat yang ikhlas dari rumah kemudian waktu berjalan, memasuki masjid dan solat berjamaah bersama-sama.

Solat lima waktu yang menjadi kewajiban setiap Mukmin yang sudah baligh, sebaiknya selalu dikerjakan berjamaah di masjid, walaupun berat rasanya untuk melangkah, karena rasa malas godaan syaetan yang menjadikan malas tersebut. Umat Mukmin sebaiknya sehari lima kali melangkah menuju rumah Allah SWT yaitu Mesjid untuk melaksanakan ibadah Solat, dengan demikian syiar Islam akan lebih bersinar dan berkembang.

Perjuangan kaum Mukmin untuk selalu Istiqomah melaksanakan solat berjamaah di Mesjid adalah sangat agung, karena waktu-waktu solat yang telah ditentukan tersebut berbeda beda kadar motivasinya, waktu zuhur dan asyri berbeda kadar motivasi dengan maghrib dan Isya apalagi waktu Subuh yang relative setiap orang sedang nyenyak tidur dan harus bangun berwudhlu untuk melaksanakan Solat walaupun hanya 2 rakaat akan terasa berat untuk orang yang tidak terbiasa solat lima waktu.

Salah satu shalat yang berat dilaksanakan bagi sebagian besar kaum Mukmin, khususnya laki-laki dewasa ini, adalah shalat Subuh secara berjamaah. Padahal, bila melihat kepada keutamaannya, justru shalat Subuh berjamaah memiliki banyak keutamaan yang luar biasa, berikut ini sebagian keutamaan yang terdapat di dalamnya.

Shalat shubuh memelihara setiap muslim:

عن أبي ذر رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم:من صلى الصبح فهو في ذمة الله رواه مسلم.

Rasulullah SAW bersabda, ”Orang yang melakukan shalat shubuh, maka dia berada di dalam perlindungan Allah”. (HR Muslim)

“Sesiapa yang menunaikan solat Subuh, maka dia berada dalam lindungan Allah. Maka jangan cuba cuba membuat Allah membukti janji-Nya. Sesiapa yang membunuh orang yang menunaikan solat subuh Allah akan menuntutnya sehingga Dia akan membenamkan mukanya dalam neraka” (Riwayat Muslim)

Hadis menjelaskan bahawa Allah Taala akan memberi perlindungan bagi mereka yang menunaikan solat subuh berjemaah dan perlindungan dari Allah adalah sebesar-sebesar lindungan

Shalat Shubuh Sebanding dengan Qiyamullail

من شهد العشاء فكأنما قام نصف ليلة, ومن شهد الصبح فكأنما قام ليلة رواه مسلم.

Orang-orang mukmin yang melaksanakan shalat Isya’ (berjamaaah), seolah-olah telah shalat setengah malam. Orang mukmin yang melaksanakan shalat shubuh (berjamaah), seolah-olah dia telah melaksanakan shalat sepanjang malam (qiyamullail). (HR Muslim)
Solat Subuh berjemaah di luar Bulan Ramadhan lebih besar pahalanya atau fadhilahnya keutamaannya dibandingkan sholat sunnat di malam Ramadan kerana mencari al-Qadar. Ini kerana solat Subuh adalah wajib sedang solat sunnat malam walaupun ia muakkad (amat diharuskan) namun statusnya masih shalat sunnat.

Rasulullah S.A.W. bersabda yang maksudnya:

“Barang siapa yang solat Isyak berjemaah maka seolah-olah dia telah solat setengah malam, barang siapa solat Subuh berjemaah, maka seolah-olah dia telah melaksanakan solat malam satu malam penuh.” (Hadis riwayat Muslim) dari Uthman bin Affan

Shalat Shubuh Menyelamatkan Pelakunya daripada Api Neraka

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لن يلج النار أحد صلى قبل طلوع الشمس وقبل غروبها رواه مسلم

Tidak akan masuk neraka seseorang yang shalat sebelum terbit matahari (shalat shubuh) dan sebelum terbenam. (HR Muslim)

Sabda Rasulullah S.A.W. : “Seseorang mukmin yang mengerjakan solat Subuh selama 40 hari secara berjemaah, akan diberi oleh Allah S.W.T. dengan dua kebebasan, iaitu :

*dibebaskandaripada api neraka
*dibebaskan daripada nifaq(sifat munafik)”

Kaum Mukminin yang melaksanakan Shalat Shubuh akan dimasukan ke dalam Syurga

من صلى البردين دخل الجنة

Orang yang melakukan shalat baradain (ashar dan shubuh) masuk syurga

Shalat Shubuh Dua Rakaat Lebih Baik dari Dunia dan Segala Isinya

Tentang Agus Waldiono