Warning: DOMDocument::loadXML() [domdocument.loadxml]: Start tag expected, '<' not found in Entity, line: 1 in /home/jalandakwah/public_html/wp-content/plugins/premium-seo-pack/modules/title_meta_format/init.social.php on line 481
Kamis , Desember 14 2017
Beranda » Kajian » Gaya Hidup Muslim » Konsisten Bangun Pagi 45 Menit Sebelum Adzan Subuh

Konsisten Bangun Pagi 45 Menit Sebelum Adzan Subuh

Salah satu tantangan yang dihadapi oleh muslim untuk bangun pagi sehari-hari adalah ketika menunaikan shalat Subuh. Tergantung musim tempat anda tinggal, hal ini bisa bergeser baik beberapa menit ke depan, ataupun beberapa menit ke belakang setiap harinya. Dengan demikian cukup sulit untuk tetap konsisten melakukan ibadah ini sepanjang tahun.

Jadwal bervariasi ini menimbulkan tiga tantangan bagi seorang Muslim yang produktif:

  1. Sulit untuk melatih” otak Anda untuk bangun pada waktu tertentu setiap hari. Ketika Anda membaca buku tentang produktivitas, saran mereka adalah untuk selalu bangun pagi-pagi sekitar waktu yang sama setiap hari, misalnya 05:00. Hal ini membantu melatih otak Anda untuk membangunkan Anda awal terlepas dari bagaimana akhir Anda tidur malam sebelumnya. Namun, bagi seorang Muslim, hal ini tidak realistis, terutama dengan waktu pergeseran untuk shalat Subuh, yang dapat mulai sedini 01:00 atau 02:00 atau akhir 07:00, tergantung pada musim dan bagian dari dunia Anda berada di mana.
  2. Sulit untuk mengelola rutinitas shalat “malam”. Jika Anda ingin mendapatkan keuntungan dari sepertiga terakhir malam dan bangun dan berdoa, Anda tidak dapat memiliki jadwal yang konsisten. Dalam beberapa musim, ini akan mengharuskan Anda untuk bangun sedini 01:00 atau 02:00 dan dalam beberapa musim, Anda harus bangun jam 5 pagi atau 06:00. Sekali lagi, itu bisa sulit bagi Anda untuk tetap konsisten.
  3. Anda tidak dapat mempertahankan jadwal yang konsisten untuk rutinitas pagi. Dikarenakan pagi Anda terus meluas tergantung pada apa waktu Anda harus bangun untuk shalat Subuh, memiliki rutinitas pagi yang konsisten bisa sangat menantang.

Jadi Bagaimana Anda Melewati Tantangan Ini ?

Solusinya adalah rutinitas baru yang sudah saya kembangkan baru-baru ini. Dengan izin Allah SWT, saya telah mampu secara konsisten bangun 45 menit sebelum Subuh azan, terlepas dari musim dan waktu dimana saya tinggal.

Hal ini telah membantu melatih sinkronisasi otak saya untuk bangun pada waktu adzan subuh. Selain itu menjaga agar saya juga melakukan shalat malam + witir, karena saya sekarang memiliki jeda 45 menit sebelum adzan Subuh.

Langkah 1 : Gunakan Alarm yang Tepat

Sumber : alfajr[dot]com/en/ct-01.html JalanDakwah.info
Sumber : alfajr[dot]com/en/ct-01.html
 Jam ini memiliki fitur unik antara lain bisa di-sinkronisasi dengan adzan subuh dan anda dapat menyetel setidaknya 10 menit sebelum subuh, setiap hari. Oleh karena itu, terlepas dari waktu Subuh azan, alarm ini akan berbunyi tepat 10 menit sebelum Subuh.

Langkah 2 : Kembangkan Kebiasaan Alarm Anda

Setiap orang memiliki kebiasaan alarmyang unik entah anda menyadarinya atau tidak. Beberapa diantaranya adalah kebiasaan klasik untuk untuk menekan tombol ‘snooze’ dan tidur sampai terlambat untuk menekan tombol ‘snooze’ lagi. Bagi orang lain, mungkin hanya dengan mematikan alarm dan tidur selama 20-30 menit kemudian bangun dengan rasa takut kehilangan aktivitas di pagi hari mereka.

Dahulu saya juga punya ‘kebiasaan alarm’ yang cukup lucu. Jam alarm saya (jam alfajr yang saya sebutkan di atas)  saya letakkan di ujung kamar saya. Ketika alarm tersebut berbunyi, saya bangun, berjalan melintasi ruangan, mematikan dan kemudian berjalan langsung kembali ke tempat tidur untuk  menekan ‘snooze’ ponsel saya sebelum alarm ponsel membangunkan saya juga. Biasanya, hal itu berhasil. Tapi, kadang-kadang tidak dan itu mengganggu saya.

Berpikir tentang rutinitas, saya sadar hal itu tidak masuk akal. “Kenapa saya kembali ke tempat tidur setelah bangun tidur dan berjalan melewati kamar ?!!”. Jadi saya putuskan untuk mengubah kebiasaan saya.

Saya cukup mengubah arah berjalan saya setelah saya mematikan alarm. Bukan untuk kembali ke tempat tidur, tapi saya langsung berjalan ke kamar mandi untuk bersiap-siap melakukan shalat. Pada awalnya merubah arah berjalan itu cukup sulit karena sangat bertentangan dengan kebiasaan lama saya. Akan tetapi bagaimanapun, setelah beberapa hari kebiasaan ini sudah menyatu dengan tubuh saya. Sekarang saya menjadi lebih mudah bangun pada jam berapa pun alarm subuh berbunyi untuk kemudian berjalan langsung ke kamar mandi dan bersiap-siap untuk melakukan shalat.

Langkah 3 : Mengubah dan Mengatur Ulang

Ketika saya pertama kali merubah kebiasaan alarm saya, saya tebiasa untuk menyetel alarm minimal 5 menit sebelum adzan Subuh. Tentu saja, ini memberi saya waktu untuk berdoa tahajud atau witirJadi apa yang ingin saya lakukan secara bertahap melatih pikiran saya untuk bangun lebih awal dan sebelumnya setiap hari. Saya tahu jika saya ‘mengakali’ otak saya untuk bangun setengah jam sebelum waktunya untuk bangun, saya mungkin akan tergoda untuk kembali ke rutinitas lama dan berjalan langsung ke tempat tidur untuk menekan tombol ‘snooze’ alarm.

Untuk membuat transisi ini halus, saya mengikuti prosedur sederhana. Setiap minggu, saya mengatur alarm untuk berbunyi 5 menit lebih awal dari minggu sebelumnya. Perubahan kecil pada alarm ini di setiap minggu memungkinkan saya untuk secara bertahap melatih pikiran saya untuk konsisten bangun 45 menit sebelum Subuh setiap hari. Ini membantu saya mengatasi dua tantangan yang saya sebutkan sebelumnya :

  1. Melatih otak saya untuk bangun pada waktu yang sama” setiap hari.
  2. Tetap konsisten untuk shalat malam

Bagaimana dengan tantangan ketiga yaitu mempertahankan rutinitas pagi yang konsisten? Untuk mengatasi tantangan ini, saya akan meninjau rutinitas pagi saya setiap tiga bulan. Biasanya, tiga bulan adalah waktu yang cukup bagi shalat Subuh saya untuk secara signifikan merubah rutinitas pagi saya.

Aktivitas Optional Pagi Hari

  • Shalat Tahajjud 4-6 rakaat
  • Shalat Witir
  • Ber-istighfar
  • Membaca Al-Quran
  • Membaca Buku
  • Olahraga
  • Sarapan

Sumber : http://productivemuslim[dot]com/how-i-consistently-wake-up-45-minutes-before-fajr-adhan/

Tentang Team Content