Warning: DOMDocument::loadXML() [domdocument.loadxml]: Start tag expected, '<' not found in Entity, line: 1 in /home/jalandakwah/public_html/wp-content/plugins/premium-seo-pack/modules/title_meta_format/init.social.php on line 481
Rabu , Desember 13 2017
Beranda » Kajian » Abu Ali al-Husain ibn Abdallah ibn Sina (Avicenna)
Ibnu Sina - Ilmuwan muslim tingkat dunia

Abu Ali al-Husain ibn Abdallah ibn Sina (Avicenna)

Jalan DakwahAbu Ali al-Husain ibn Abdallah ibn Sina (avicenna)

Ibnu Sina sering dikenal dengan nama Latin Avicenna, meskipun sebagian besar referensi kepadanya hari ini telah kembali menggunakan versi yang benar dari bin Sina. Kita tahu banyak rincian hidupnya karena ia menulis otobiografi yang telah dilengkapi dengan bahan dari biografi yang ditulis oleh salah seorang siswa. Otobiografi bukan hanya akun hidupnya, melainkan ditulis untuk menggambarkan ide-idenya mencapai kebenaran hakiki, sehingga harus hati-hati ditafsirkan. Sebuah edisi kritis yang berguna dari autobiografi ini muncul di sini sementara terjemahan barunya muncul di sini.

The course of ibn Sina’s life was dominated by the period of great political instability through which he lived. The Samanid dynasty, the first native dynasty to arise in Iran after the Muslim Arab conquest, controlled Transoxania and Khorasan from about 900. Bukhara adalah modal mereka dan bersama-sama dengan Samarkand, adalah pusat kebudayaan kekaisaran. Namun, dari pertengahan abad ke-10, kekuatan Samaniyah mulai melemah. Pada saat ibn Sina lahir, Nuh bin Mansur adalah Sultan di Bukhara tetapi dia berjuang untuk mempertahankan kontrol dari kerajaan.

Ayah Ibnu Sina adalah gubernur sebuah desa di salah satu perkebunan Nuh bin Mansur. Ia dididik oleh ayahnya, yang rumahnya adalah tempat pertemuan bagi orang-orang yang belajar di daerah. Tentu ibn Sina adalah seorang anak yang luar biasa, dengan memori dan kemampuan belajar yang membuat kagum para ulama yang bertemu di rumah ayahnya. Pada usia sepuluh ia telah hafal Al-Qur’an dan sebagian besar puisi Arab yang ia baca. Ketika ibn Sina mencapai usia tiga belas, ia mulai belajar kedokteran dan kemudian subjek tersebut telah ia dikuasai pada usia enam belas tahun ketika dia mulai mengobati pasien. Dia juga belajar logika dan metafisika, menerima instruksi dari beberapa guru yang terbaik dari hari, tetapi di semua tempat ia melanjutkan studinya sendiri. Pada biografi ini ( lihat ini dan ini) ibn Sina menekankan bahwa dia kurang lebih otodidak akan tetapi pada waktu yang krusial dalam hidupnya, dia menerima bantuan.

Hal itu adalah keahliannya dalam kedokteran yang membuktikan nilai yang besar bagi ibn Sina melalui reputasinya di daerah itu dimana penguasa Samanid Nuh bin Mansur datang untuk mendengar tentang dia. Setelah ibn Sina telah menyembuhkan dengan “penguasa penyakit” Samanid, sebagai hadiah, dia diperbolehkan untuk menggunakan Perpustakaan Royal Samaniyah yang terbukti penting bagi perkembangan ibn Sina di seluruh jajaran ilmu pengetahuan.

Jika saja nasib para penguasa Samanid lebih baik, kehidupan ibn Sina pasti akan sangat berbeda. Nuh bin Mansur, dalam upaya untuk menjaga kekuasaan, telah menempatkan Sebüktigin, mantan budak Turki, sebagai penguasa Ghazni dan menunjuk putranya Mahmud sebagai gubernur Khurasan. Namun Turki Qarakhanids, sudah menguasai sebagian besar Transoxania, bergabung dengan Mahmud dan bergerak untuk menggulingkan Samaniyah. Setelah mereka memperoleh Khorasan Bukhara di 999. Diikuti jangka waktu lima tahun di mana Samaniyah mencoba untuk mendapatkan kembali kontrol, tetapi masa kekuasaan mereka sudah berakhir. Seperti dicer1itakan dalam “Biography in Encyclopedia Britannica” :-

Takdir telah memasukkan dengan cepat [ibn Sina] menjadi salah satu periode penuh gejolak sejarah Iran, ketika elemen Turki yang baru menggantikan dominasi Iran di Asia Tengah dan dinasti lokal Iran mencoba untuk mendapatkan kemerdekaan politik dari kekhalifahan Abbasiyah di Baghdad (Irak modern) .

Kekalahan dari Samaniyah dan peristiwa traumatis lain, kematian ayahnya, merubah ibn Sina hidup sepenuhnya. Tanpa dukungan dari patron atau ayahnya, ia mulai hidup mengembara ke kota yang berbeda dari Khorasan, bertindak sebagai dokter dan pengelola dimana setiap malam dia mengumpulkan siswanya untuk diskusi filosofis dan ilmiah. Ia menjabat sebagai ahli hukum di Gurganj, berada di Khwarazm, kemudian seorang guru di Gurgaon dan selanjutnya pengelola di Rayy. Mungkin yang paling luar biasa adalah fakta bahwa ia terus memproduksi ilmu pengetahuan yang berkualitas meskipun dengan gaya hidup kacau nya. Menurut “Biography in Encyclopedia Britannica” :-

daya konsentrasi dan kegagahan intelektual dari [ibn Sina] adalah sebagaimana dia mampu untuk melanjutkan kerja intelektualnya yang luar biasa dengan konsistensi dan kontinuitas dan sama sekali tidak terengaruh oleh gangguan luar.

Setelah periode ini berjalan, ibn Sina pergi ke Hamadan di Iran barat-tengah. Di sini ia menetap untuk sementara menjadi dokter istana. Yang berkuasa adalah pangeran Dinasti Buwaihi, Shams ad-Dawlah, dua kali mengangkat dia menjadi perdana menteri. Politik tidak mudah pada waktu itu dan ibn Sina dipaksa bersembunyi untuk sementara waktu oleh lawan-lawan politiknya dan ia juga menghabiskan beberapa waktu sebagai tahanan politik di penjara [“Routledge Encyclopedia of Philosophy”]

tetapi ia melarikan diri ke Isfahan, menyamar sebagai seorang sufi, dan bergabung Ala alDawla.

dua karya yang paling penting Ibnu Sina adalah The Book of Healing dan The Canon of Medicine. Yang pertama adalah ensiklopedi ilmiah meliputi logika, ilmu alam, psikologi, geometri, astronomi, aritmatika dan musik. Yang kedua adalah buku yang paling terkenal dalam sejarah kedokteran. Karya-karya ini dimulai saat ia berada di Hamadan.

Setelah dipenjara, ibn Sina memutuskan untuk meninggalkan Hamadan di 1022 pada kematian pangeran Dinasti Buwaihi yang ia melayani, dan ia melakukan perjalanan ke Isfahan. Di sini ia memasuki pelataran pangeran lokal dan menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya dalam damai komparatif. Pada Isfahan ia menyelesaikan karya besar mulai di Hamadan dan juga menulis banyak karya lainnya pada filosofi, obat-obatan dan bahasa Arab.

Selama kampanye militer bin Sina diharapkan untuk menemani pelindungnya dan banyak dari karya-karyanya yang terdiri dari kampanye tersebut. Ini adalah salah satu kampanye militer dimana dia dalam kondisi sakit. Walaupun ia mencoba untuk menerapkan keterampilan medis untuk dirinya sendiri, dia meninggal [1]

… dari penyakit misterius, yang tampaknya sakit perut dengan perawatan yang buruk; ia mungkin, bagaimanapun, telah diracuni oleh salah satu pengawalnya.

Ibnu Sina menulis sekitar 450 karya, dimana sekitar 240 selamat. Dari karya-karya yang masih hidup, 150 adalah pada filosofi sementara 40 yang dikhususkan untuk obat-obatan, dua bidang di mana ia paling memberikan kontribusi. Ia juga menulis tentang psikologi, geologi, matematika, astronomi, dan logika. Sejauh ini karyanya yang paling penting adalah matematika dan bagaimanapun, karya ensiklopedis yang besar sekali adalah Kitab alShifa (The Book of Healing). Salah satu dari empat bagian dari pekerjaan ini dikhususkan untuk matematika dan ibn Sina termasuk astronomi dan musik sebagai cabang matematika dalam ensiklopedi. Bahkan ia membagi matematika menjadi empat cabang, yaitu geometri, astronomi, aritmatika, dan musik, dan kemudian ia membagi masing-masing topik. Geometri ia bagi lagi menjadi geodesi, statika, kinematika, hydrostatics, dan optik; astronomi ia bagi ke dalam tabel-tabel astronomi dan geografi, dan kalender; aritmatika ia bagi lagi menjadi aljabar, dan penambahan India dan pengurangan; musik yang ia bagi lagi menjadi alat musik.

Bagian geometris ensiklopedi ini, tidak mengherankan, berdasarkan Euclid Elements.  Ibn Sina memberikan bukti tetapi kekurangan presentasi diadopsi oleh Euclid. Bahkan ibn Sina tidak mengenalkan geometri sebagai sistem deduktif dari aksioma dalam pekerjaan ini. Kita harus memberikan catatan, bagaimanapun, bahwa ini adalah cara yang dipilih ibn Sina untuk menyajikan topik dalam ensiklopedi. Dalam tulisan-tulisan lain pada geometri, dia seperti kebanyakan ilmuwan Muslim, berusaha untuk memberikan bukti Euclid postulat kelima. Topik yang dibahas dalam bagian geometri ensiklopedi adalah: garis, sudut, dan pesawat; paralel; segitiga; konstruksi dengan penggaris dan kompas; bidang jajaran genjang dan segitiga; aljabar geometri; sifat lingkaran; proporsi tanpa menyebutkan nomor irasional; proporsi yang berkaitan dengan bidang poligon; bidang lingkaran; poligon reguler; dan volume polyhedra dan bola.

Ibnu Sina melakukan pengamatan astronomi dan kita tahu bahwa beberapa dibuat di Isfahan dan beberapa di Hamadan. Dia membuat beberapa pemotongan yang benar dari pengamatannya. Misalnya ia mengamati Venus sebagai tempat terhadap permukaan Matahari dan benar menyimpulkan bahwa Venus harus dekat dengan Bumi dari Matahari.

Ibnu Sina menciptakan alat untuk mengamati koordinat bintang. Instrumen tersebut adalah dua kaki berputar di salah satu ujung; bagian bawah kaki diputar tentang horisontal busur derajat, sehingga menunjukkan azimut, sedangkan kaki bagian atas yang ditandai dengan skala dan memiliki mengamati pemandangan, dibesarkan dalam bidang vertikal ke kaki bagian bawah untuk memberikan ketinggian bintang. Lain dari kontribusi ibn Sina untuk astronomi adalah usahanya untuk menghitung perbedaan garis bujur antara Baghdad dan Gurgaon dengan mengamati transit meridian bulan di Gurgaon. Dia juga benar menyatakan, dengan justifikasi yang sulit untuk melihat, dengan kecepatan cahaya yang terbatas.

Sebagaimana bin Sina menganggap musik sebagai salah satu cabang matematika itu, pas untuk memberikan indikasi singkat karyanya pada topik ini yang terutama pada interval tonik, pola berirama, dan alat musik. Beberapa ahli mengklaim bahwa promosi ibn Sina dari kecocokan dari ketiga mata pelajaran pokok menuntun ke dalam penggunaan intonasi nada yang lebih baik dari intonasi yang berhubungan dengan Pythagoras. Informasi lebih lanjut terkandung dalam makalah T S Vyzgo ini Di Ibnu Sina kontribusi untuk musik” di “M B Baratov, P G Bulgakov and U I Karimov (eds.), Abu ‘Ali Ibn Sina : On the 1000th anniversary of his birth (Tashkent, 1980). ”

Ilmu mekanika adalah topik yang ibn Sina klasifikasikan dalam matematika. Dalam salah satu pekerjaannya yaitu Mi’yar al‘aqil, ibn Sina mendefinisikan mesin sederhana dan kombinasi dari mereka yang melibatkan rollers, tuas, windlasses, katrol, dan banyak lainnya. Meskipun bahan itu terkenal dan tentu saja tidak asli, namun mekanisme klasifikasi ibn Sina yang sudah melampaui Heron, sangat asli.

Kontribusi besar ibn Sina adalah dalam filsafat. Dia membahas alasan dan kenyataan, mengklaim bahwa Allah murni intelektual dan pengetahuan yang terdiri dari pikiran yang dapat dimengerti. Tapi ibn Sina mengklaim dalam [“E Craig (ed.), Routledge Encyclopedia of Philosophy 4 (London-New York, 1998), 647-654. “]

… adalah penting untuk mendapatkan pengetahuan. Pemahaman atas intelegensi menentukan nasib jiwa rasional di akhirat, dan oleh karena itu sangat penting untuk kegiatan manusia.

Ibnu Sina memberikan teori pengetahuan, menggambarkan abstraksi dalam mempersepsikan suatu objek bukan pada bentuk konkret dari obyek itu sendiri. Dalam metafisika ibn Sina mempelajari eksistensi.  Ia berpendapat tentang teori ilmiah dan matematika dari dunia dan penyebab utama oleh Allah. Tujuannya dijelaskan dalam [“Biography in Dictionary of Scientific Biography“] sebagai berikut :

Ibnu Sina berusaha untuk mengintegrasikan semua aspek sains dan agama dalam visi metafisik yang tinggi. Dengan visi ini ia berusaha untuk menjelaskan pembentukan alam semesta serta untuk menjelaskan masalah kejahatan, doa, pemeliharaan, nubuat, mukjizat, dan keajaiban. juga dalam ruang lingkup masalah jatuh yang berkaitan dengan organisasi negara sesuai dengan hukum agama dan pertanyaan dari takdir manusia.

Ibnu Sina diketahui telah berhubungan dengan alBiruni. Dalam [“I M Muminov (ed.), al-Biruni and Ibn Sina : Correspondence (Russian) (Tashkent, 1973)”] delapan belas surat yang ibn Sina kirim ke al-biruni dalam jawaban atas pertanyaan yang dia berikan. Surat-surat ini mencakup topik seperti filsafat, astronomi dan fisika. Ada korespondensi lainnya dari bin Sina yang telah diawetkan yang telah disurvei dalam artikel [“M M Hairullaev and A Zahidov, Little-known pages of Ibn Sina’s heritage (correspondence and epistles of Ibn Sina) (Russian), Voprosy Filos. (7) (1980), 76-83.”]. Topik dari surat-surat ini termasuk argumen terhadap teolog dan orang-orang yang mengakui kekuatan magis, dan sanggahan dari pendapat orang-orang yang memiliki minat yang dangkal di cabang ilmu pengetahuan. Ibnu Sina menulis tentang topik-topik tertentu dalam filsafat, dan menulis surat kepada siswa yang harus memintanya untuk menjelaskan kesulitan yang mereka temui dalam beberapa teks klasik. Penulis [“M M Hairullaev and A Zahidov, Little-known pages of Ibn Sina’s heritage (correspondence and epistles of Ibn Sina) (Russian), Voprosy Filos. (7) (1980), 76-83.”] melihat ibn Sina mempromosikan ilmu pengetahuan alam dan berdebat menentang laki-laki beragama yang mencoba untuk mengaburkan kebenaran.

Avicenna_7 JalanDakwah.info
abu-ali-al-husain-ibn-abdallah-ibn-sina-avicenna

 

Sumber : www-groups.dcs.st-and.ac.uk/~history/Biographies/Avicenna.html

Tentang Team Content